oleh

SALAM GUYUB BAGI BANGSAKU

-OPINI-1.795 views

Jakarta, b-Oneindonesia – Saudaraku sebangsa dan setanah air, jangan pernah berhenti mencintai republik ini. Demo tidak dilarang, namun jangan anarkis, apalagi jatuh korban baik korban jiwa maupun materi.

Hindari demo yang sudah mengarah ke aksi lempar batu, apalagi berbuntut pada lempar bom molotov atau senjata tajam. Jika sudah ada yang seperti itu lebih baik berhenti dan menjauh, sebab keselamatan kita bisa terancam.

Praktek rusuh dan huru hara bukan watak bangsa kita yang berperadaban adi luhung, justru cegah jika ada ajakan ke arah situ. Mencegah lebih baik dari pada mengobati.

Vandalisme dan holiganisme anarko bukan budaya kita. Pro kontra dalam sebuah peraturan perundang-undangan adalah hal biasa.

Hati panas kepala dingin. Tidak ada pemerintah yang ingin menyengsarakan rakyatnya. Pasti akan ada buah manis yang bakal dipetik dalam jangka menengah dan panjang.

Jadikan demo menjadi cluster COVID-19 yang baru. Sudah cukup korban Covid berjatuhan, tak perlu ditambah lagi via cluster demo.

Kepada para tokoh agama, tokoh masyarakat, tokoh pemuda, ormas dan OKP, mari beri literasi dan kesejukan kepada bangsa kita agar tetap memegang teguh persatuan dan kesatuan bangsa. Ada hitung mari kita hitung, ada rembug mari kita rembug. Niscaya kita menuju negeri yang baldatun toyyibatun wa robbun ghofur. Amiin Ya Rabbal Alamin. Salam damai untuk bangsaku.

Wawan Hari Purwanto, Deputi VII Badan Intelijen Negara (BIN)

Share this:

Komentar

News Feed