oleh

Kepala BIN Budi Gunawan Apresiasi IKN jadi Simbol Kedaulatan Negara

Jakarta, b-OneindonesiaKepala Badan Intelijen Negara (BIN) Jenderal Pol (Purn) Budi Gunawan menyatakan, pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, menjadi simbol kedaulatan negara.

Menurut Budi, pemindahan ibu kota negara penting ditinjau dari segi pertahanan dan keamanan. Sebab, ibu kota negara berpotensi terhadap berbagai macam ancaman.

”Menjadi catatan penting bahwa penaklukan suatu negara secara de facto ditandai dengan keberhasilan dalam menduduki fasilitas strategis termasuk ibu kota negara, sebagai simbol runtuhnya sistem negara tersebut. Pemisahan ibu kota negara dengan kota-kota lain akan meminimalisir ancaman negara,” jelas Budi Gunawan seperti dilansir dari Antara.

Selain itu, kata Budi, perpindahan ibu kota negara bukan hanya soal pindahnya gedung-gedung perkantoran pemerintahan, pegawai, dan pembangunan fisik.

”Pemindahan IKN ke Kalimantan Timur berpotensi menstimulasi pertumbuhan ekonomi semakin merata ke luar Pulau Jawa. Untuk mewujudkan cita-cita itu perlu konektivitas antar wilayah dan keterkaitan yang kuat antar sektor,” jelas Budi.

Sementara itu, Dewan Penasehat Sultan Kutai Kartanegara Ing Martadipura Adji Pangeran Haryo Kesumo Poeger mengatakan, masyarakat di wilayahnya mendukung sepenuhnya program yang sudah dilakukan pemerintah. Sebab, pemindahan IKN diyakini dapat membawa perubahan dari segi ekonomi dan sosial.

”Kesultanan Kutai Kartanegara tidak ada masalah dengan adanya pembangunan IKN, karena IKN ini juga untuk Kalimantan Timur,” ucap Adji.

Rencana pemindahan ibu kota negara (IKN) telah digagas pemerintah sejak 2019. Terpilihnya Kalimantan Timur sebagai IKN mempunyai berbagai pertimbangan yakni potensi yang luar biasa besar sebagai modal pembangunan nasional hingga lokasinya yang sangat strategis. Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) juga telah mengesahkan Rancangan Undang Undang Ibu Kota Negara (RUU IKN) menjadi undang-undang.

Share this:

Komentar

News Feed