oleh

Sultan: Imbas Pembiayaan IKN, Menkeu Sri Mulyani Bingung Gaji PNS Daerah Dibayar Pusat

Jakarta, b-OneindonesiaWakil ketua Dewan Perwakilan daerah (DPD RI) Sultan B Najamudin mengkritisi pernyataan Menteri keuangan RI Sri Mulyani Indrawati yang merasa heran dengan skema pembayaran gaji Pegawai negeri sipil (PNS) di daerah yang berasal dari pemerintah pusat, sebagai bentuk kebingungan Pemerintah dalam mencari sumber Pembiayaan pembangunan Ibu Kota Negara (IKN).

“Harus kita akui bahwa obsesi pembangunan IKN secara tidak terencana secara pembiayaan telah menjadikan pemerintah berpikir ulang untuk mengalihkan dan mengevaluasi alokasi APBN selama ini, termasuk terkait sumber dana pembayaran gaji ASN daerah”, ungkap Sultan Minggu (30/01).

Sultan pun menjelaskan bahwa, skema pembayaran gaji ASN daerah yang bersumber dari APBN pemerintah pusat merupakan konsekuensi dari asas desentralisasi UU otonomi daerah. Bahwa Pemerintahan Daerah adalah penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh pemerintah daerah dan dewan perwakilan rakyat daerah menurut asas otonomi dan tugas pembantuan dengan prinsip otonomi seluas-luasnya dalam prinsip NKRI.

“karena pemerintah daerah merupakan perpanjangan tangan dari pemerintah pusat. Artinya, pemerintah daerah berikut ASN nya merupakan bagian dari pemerintahan pusat. Maka wajib bagi pemerintah pusat untuk membiayai semua kebutuhan hidup ASN dan sebagian besar operasional daerahnya” tegas mantan wakil Gubernur Bengkulu itu.

“Adapun Proses rekrutmen ASN merupakan bagian dari tugas pembantuan pemerintah pusat kepada daerah. Jadi tidak ada yang lucu dengan skema Hubungan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah. Toh pemerintah tidak pernah transparan soal Dana bagi Hasil misalnya”, kata anggota Komite IV DPD RI itu.

Lebih lanjut sultan mengungkapkan bahwa, pasca UU Cipta Kerja, justru banyak kewenangan kepala daerah yang ditarik ke pemerintah pusat. Tidak relevan jika mengatakan gaji ASN daerah menyebabkan ketidakharmonisan kebijakan fiskal dan membebani APBN.

“Oleh karenanya, sangat penting bagi pemerintah untuk meningkatkan kualitas Sistem rekrutmen dan penilaian kinerja ASN di daerah. Demikian juga dengan data kebutuhan dan ketersediaan ASN”, usulnya.

“Struktur Negara kesatuan ini dibangun dengan ratusan puzzle daerah otonom, dan Daerah telah membantu banyak tugas dan tanggung jawab pemerintah pusat. Jangan sampai daerah dan masyarakat dikorbankan oleh kebijakan pembangunan pemerintah yang membutuhkan banyak dukungan APBN” tutup Sultan.

Sebelumnya, dalam Rapat Bersama DPR pada Senin (24/01), Menteri Keuangan sri Mulyani Indrawati mengaku heran dan lucu dengan APBN yang membiayai gaji ASN dan pensiunan ASN daerah.

“APBN ini lucu, rekrutmen di daerah untuk di daerah tapi tagihan gajinya ke kita. Daerah rekrut ASN tapi pensiunannya minta dibayar ke kita” ujar mantan Direktur Bank Dunia itu.

Share this:

Komentar