oleh

Presiden Jokowi Buka Kongres PA GMNI: “Kita Harus Berwatak Trendsetter, Bukan Follower”

Bandung, b-Oneindonesia – Presiden Joko Widodo (Jokowi) membuka Kongres IV Persatuan Alumni Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) 2021 pada Senin (6/12). Dalam kongres bertema ‘Nasionalisme Menjawab Tantangan Zaman’,

Jokowi mengatakan bahwa dunia yang semakin terbuka dengan interaksi dan disrupsi yang semakin tinggi, nasionalisme dan kedaulatan bangsa menghadapi tantangan-tantangan baru.

Menurutnya, kedaulatan tidak bisa hanya dimaknai sebagai kemampuan mengusir penjajah atau menutup diri sehingga tidak ada pihak luar yang masuk ke Tanah Air.

“Kedaulatan adalah kemanfaatan secara maksimal untuk masyarakat, bangsa, dan negara,” kata Jokowi dikutip dari YouTube Setpres, Senin (6/12/2021).

Dalam dunia yang semakin terbuka dan interaksi yang semakin tinggi, imbuhnya, gelombang globalisasi tak terhindarkan lagi.

“Bukan hanya mobilitas fisik dan barang yang semakin mudah, tapi mobilitas gagasan dan mobilitas pengetahuan lebih tinggi melalu ranah-tanah digital,” ujarnya.

Kepala Negara menyebut globalisasi melahirkan dunia yang hiperkompetisi atau kompetisi yang superketat.

“Untuk itu satu pilar untuk menjaga kedaulatan adalah memenangkan kompetisi baik di pasar dalam negeri maupun global. Kita harus lebih unggul dari negara lain dan harus mampu mendahului negara lain dalam dunia yang semakin kompetitif sekarang ini,” tegasnya.

Jokowi menegaskan, kedaulatan harus diperjuangkan dengan keberanian untuk menemukan cara-cara baru. Untuk bisa mendahului negara lain dia mengungkapkan tidaklah mungkin menggunakan cara-cara yang sama.

“Tidaklah mungkin menggunakan tangga-tangga yang sama, tidaklah mungkin menggunakan tangga-tangga yang dipakai negara maju di masa yang lalu. Untuk mendahului kereta yang lain tidaklah mungkin menggunakan rel yang sama, untuk mendahului negara lain tidaklah mungkin kita menggunakan cara-cara yang sama,” ujar Jokowi.

Dia mengatakan bahwa Indonesia harus segera menemukan cara-cara baru untuk bisa mendahului negara lain.

“Kita tidak cukup hanya naik tangga, kita harus melompat, kalau tidak melompat jangan berharap bisa mendahului negara lain yang sudah lebih maju. Kita harus melakukan lompatan kemajuan dan berwatak trendsetter bukan berwatak follower,” ucap Jokowi.

Jokowi pun mendorong agar kedaulatan diperjuangan dengan inovasi dan penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi. Menurutnya, revolusi industri jilid ke-4 dan pandemi Covid-19 telah mendisrupsi seluruh sendi kehidupan manusia menuju normalitas baru.

Dua disrupsi ini harus kita manfaatkan sebagai peluang, tatkala dunia berhenti sejenak, kita harus tetap maju,” ujarnya.

Share this:

Komentar

News Feed